Senin, 07 Maret 2011

CITRA GAMBAR PADA ANTROPOLOGI VISUAL

Citra adalah produk dari serangkaian hubungan yang kompleks yang melibatkan fotografer, subjek, dan penonton, masing-masing yang memiliki peran dalam membentuk isi dan makna dari gambar. Semua foto melibatkan seleksi dan pengecualian, baik dalam waktu dan dalam ruang, dan fotografer mungkin memiliki dampak yang cukup besar pada mata pelajaran, baik disengaja dan tidak disengaja. Subjek sendiri tidak jarang memanipulasi dan lain mengubah keadaan di depan kamera, sering tanpa kesadaran pada bagian fotografer (Strong, Mary. II. Wilder, Laena.2009. Visual anthropology. I.Austin: University of Texas Press)

. Di era analog digital ini citra gambar dapat dimanipulasi dengan tujuan atau kepentingan pihak masing-masing. Manipulasi Citra (Gambar) adalah proses melalui tampilan visual dari gambar asli yang telah diubah. Teknik-teknik ini dapat digunakan untuk memproduksi efek yang lebih luas , dari perubahan halus dan koreksi untuk lebih intervensi dramatis..

1. mengubah foto dan filter

Filter dapat digunakan pada gambar dasar untuk mengubah penampilan dalam berbagai cara. Seorang desainer mungkin menggunakan filter untuk menerapkan efek atau meningkatkan gambar, atau untuk mensimulasikan teknik lain dari disiplin seperti yang ditunjukan lawan. Filter menawarkan pilihan kuat untuk membuat gambar lebih unik dan dramatis, namun mereka harus digunakan dengan hati-hati dan dikendalikan untuk menghasilkan hasil yang dikenali.

Contoh-contoh ditampilkan berlawanan menggambarkan hasil yang dapat dicapai dengan filter, apakah halus atau ambisius.

2. paralaks dan transformasi

Gambar dapat terdistorsi dan ditransformasikan sengaja, tapi kadang-kadang efek ini dapat terjadi alami. Paralaks, misalnya, membuat sebuah objek tampak mengungsi jika dilihat dari dua sudut pandang yang berbeda dan sangat umum dalam fotografi close-up. Perspektif dapat menyebabkan masalah distorsi konvergensi vertikal ketika memotret gedung-gedung tinggi.

3. aplikasi praktis

Dalam istilah praktis, kombinasi dari miring, perspektif dan mendistorsi fungsi memungkinkan penghapusan akurat distorsi dimana koreksi dibutuhkan, dan distorsi elemen grafis yang akan ditambahkan ke gambar yang memiliki perspektif. Sebagai gambar asli biasanya akan mengandung perspektif, setiap elemen-elemen baru perlu diubah sesuai. Menggabungkan penggunaan perspektif, miring dan mendistorsi fungsi daripada menggunakan satu saja memberikan lebih realistis dan terlihat alami hasil visualnya. Tampilan di bawah ini adalah dasar. Contoh dari hal iniyaitu mengganti gambar dalam frame memerlukan perubahan pada perspektif gambar individu melalui kombinasi efek transformasi.

Manipulasi gambar atau bisa dibilang manipulasi citra merupakan bagian dari grafika komputer. Di mana Grafika komputer (Inggris: Computer graphics) adalah bagian dari ilmu komputer yang berkaitan dengan pembuatan dan manipulasi gambar (visual) secara digital. Bentuk sederhana dari grafika komputer adalah grafika komputer 2D yang kemudian berkembang menjadi grafika komputer 3D, pemrosesan citra (image processing), dan pengenalan pola (pattern recognition). Grafika komputer sering dikenal juga dengan istilah visualisasi data.

Untuk melakukan manipulasi terhadap gambar desainer membutuhkan aplikasi untuk melakukannya. Aplikasi tersebut merupakan aplikasi grafik komputer. Aplikasi grafik komputer adalah sebuah perangkat yang digunakan untuk mengolah, memanipulasi, membuat, dan melihat suatu gambar/citra untuk keperluan sehari-hari. Salah satu contoh aplikasi grafik komputer adalah Adobe Photoshop. Adobe Photoshop biasa digunakan untuk melakukan transformasi maupun manipulasi pada suatu gambar.

Operasi-operasi yang dapat dilakukan dalam memanipulasi citra (gambar) diantaranya:

1. Perbaikan kualitas citra (image enhacement)

Tujuan : memperbaiki kualitas citra dengan memanipulasi parameter-parameter citra.

Operasi perbaikan citra :

  • Perbaikan kontras gelap/terang
  • Perbaikan tepian objek (edge enhancement)
  • Penajaman (sharpening)
  • Pemberian warna semu(pseudocoloring)
  • Penapisan derau (noise filtering)

2. Pemugaran citra (image restoration)

Tujuan : menghilangkan cacat pada citra. Perbedaannya dengan perbaikan citra : penyebab degradasi citra diketahui.

Operasi pemugaran citra :

§ Penghilangan kesamaran (deblurring)

§ Penghilangan derau (noise)


3. Pemampatan citra (image compression)

Tujuan : citra direpresentasikan dalam bentuk lebih kompak, sehingga keperluan memori lebih sedikit namun dengan tetap mempertahankan kualitas gambar (misal dari .BMP menjadi .JPG) .

4. Segmentasi citra (image segmentation)

Tujuan : memecah suatu citra ke dalam beberapa segmen dengan suatu kriteria tertentu. Berkaitan erat dengan pengenalan pola.

5. Pengorakan citra (image analysis)

Tujuan : menghitung besaran kuantitatif dari citra untuk menghasilkan deskripsinya. Diperlukan untuk melokalisasi objek yang diinginkan dari sekelilingnya .

Operasi pengorakan citra :

§ Pendeteksian tepi objek (edge detection)

§ Ekstraksi batas (boundary)

§ Represenasi daerah (region)

Rekonstruksi citra (Image recontruction)

Tujuan : membentuk ulang objek dari beberapa citra hasil proyeksi.

Aplikasi Pengolahan Citra dan Pengenalan Pola

1. Bidang Perdagangan

Ø Pembacaan bar codepada barang di supermarket

Ø Pengenalan huruf/angka pada formulir secara otomatis

2. Bidang Militer

Ø Mengenali peluru kendali melalui sensor visual

Ø Mengidentifikasi jenis pesawat musuh

3. Bidang Kedokteran

Ø Deteksi kanker dengan sinar X

Ø Rekonstruksi foto janin hasil USG

4. Bidang Biologi

Ø Penenalan kromosom melalui gambar mikroskopik

Ø Komunikasi Data

Ø Pemampatan citra transmisi

5. Hiburan

Ø Pemampatan video MPEG

6. Robotika

Ø Visual guided autonomous navigation

7. Pemetaan

Ø Klasifikasi penggunaan tanah melalui foto udara

8. Geologi

Ø Mengenali jenis bebatuan melalui foto udara

9. Hukum

Ø Pengenalan sidik jari

Ø Pengenalan foto narapidana

Antropologi Visual saat ini memiliki tempat dalam masyarakat, dahulunya para antropolog saat melakukan penelitian berupa seni, pidato, musik, dan tari menceritakan ke dalam teks. Partisipasi massa dalam dan penggunaan media baru dan Internet sekarang membuat semua upaya antropologi, serta beberapa pekerjaan yang dilakukan oleh wartawan dan pelancong, terlihat lebih dan lebih seperti antropologi visual. Digital media, berukuran kecil dan mudah digunakan peralatan, dan Internet, situs forum interaktif dan publik Web, demokrasi peran sekali diturunkan ke profesional terlatih saja. Manusia ekspresi muncul seperti yang kita rasakan mereka pada ponsel dan layar komputer tanpa perantaraan teks atau resmi keahlian. Dahulu masyarakat terisolasi sekali terhambat oleh buta huruf dan kurangnya akses ke listrik sekarang menggunakan sistem audiovisual nirkabel untuk berbicara untuk diri mereka sendiri dan dalam citra mereka sendiri. Namun, memiliki akses ke baik set alat tidak sebagai hal yang tentu saja bekerja jaminan akurat dan handal.

Digital penyimpanan dan Internet mungkin akan meningkatkan antarmuka antara kata-kata dan gambar karena mereka memberikan sejumlah besar informasi bagi kedua jenis kepada pengguna. Beberapa pakar meramalkan bahwa era digital akan meningkatkan keunggulan gambar lebih dari kata-kata, sehingga mungkin membalikkan kecenderungan masa lalu. Apakah antropologi visual ilmu atau seni? Apakah kombinasi dari kedua? Jika
jadi, apa kombinasi? Apakah hal perbedaan? Jika demikian, dengan cara apa bedanya? Ini juga pertanyaan antropolog visual terus-menerus bertanya. Sejarawan seni WJT Mitchell memiliki ide-ide menarik, Mitchell berpendapat bahwa gambar ingin dicintai dan nyata (Mitchell 2005:309). Pemirsa 'tarik ke gambar (cinta) dan penerimaan dari mereka sebagai representasi dari kebenaran (nyata) memberi mereka kekuatan yang sangat besar untuk kebaikan atau sakit.

ü ilmuwan alam menggunakan gambar foto sebagai bukti pendukung ketika mempresentasikan riset mereka untuk rekan-rekan mereka.

ü Komunitas ilmiah menerima gambar-gambar sebagai kebenaran.

ü Sebuah perusahaan periklanan tidak bermoral mungkin menggunakan kekuatan gambar untuk menjual produk-produk berbahaya bagi kesehatan pembeli. Etisartis dapat menggunakan potensi simbolik dan metaforik yang kreatif dimanipulasi gambar untuk mengatakan kebenaran dengan cara yang mustahil untuk dilakukan dalam media yang lain.

Mitchell menyebutnya "kode mengekspos," menggunakan istilah akrab bagi pengguna kata pemrosesan perangkat lunak. Pemirsa seni melihat kebenaran tentang realitas mereka sendiri yang berekspresi tidak mampu menggambarkan. Ini adalah 'seniman dan pemirsa 'imajinasi dan kreatif potensial yang ikut bermain di kerajaan seni.

SUMBER:

Strong, Mary. II. Wilder, Laena.2009. Visual anthropology. I.Austin: University of Texas Press


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar